Ilmuwan Memprediksi Akhir Penyebaran Covid-19, Kapan?

Home / Berita / Ilmuwan Memprediksi Akhir Penyebaran Covid-19, Kapan?
Ilmuwan Memprediksi Akhir Penyebaran Covid-19, Kapan? Ilustrasi - virus corona (FOTO: Istimewa)

TIMESKAPUAS, JAKARTA – Seluruh dunia tengah berupaya meredam penyebaran Covid-19. Hingga kini, corona jenis baru tersebut terus mencatat peningkatan jumlah kasus di berbagai negara. 

Kemunculan virus yang disebut SARS-CoV-2 (Severe acute respiratory syndrome coronavirus 2) sebagai salah satu anggota koronavirus yang mengakibatkan infeksi pernapasan Covid-19 menggemparkan dunia. Virus ini pertama kali diidentifikasi di pasar makanan laut dan hewan hidup di Wuhan, Cina. 

Sejak saat itu, virus telah melewati perbatasan, menginfeksi lebih dari 82.500 orang dan membunuh 2.810. Tetapi seperti halnya semua wabah di masa lalu, pada akhirnya virus ini akan berakhir.

Jadi, bagaimana cerita ini akan selesai? Para ahli mengatakan satu kemungkinan adalah bahwa kasus penyakit ini akan mulai berkurang ketika cukup banyak orang mengembangkan kekebalan, baik melalui infeksi atau vaksinasi. Skenario lain yang mungkin adalah bahwa virus akan terus beredar dan memantapkan dirinya sebagai virus pernapasan umum.

Dikutip dari Live Science, pada titik ini sangat tidak mungkin wabah tersebut akan terkandung di beberapa lokasi yang dikatakan para ahli.

"Semakin besar kemungkinan virus ini akan menyebar ke seluruh dunia," kata Aubree Gordon, profesor epidemiologi di Universitas Michigan.

"Kami mungkin masih memiliki beberapa kesempatan untuk menahannya, tetapi jendela itu tampaknya menutup," sambungnya. 

Menurut Pusat Pengendalian dan Pencegahan Penyakit AS (CDC), wabah sudah memenuhi dua kriteria pandemi dan dapat menginfeksi orang serta menyebabkan penyakit, menyebar secara mudah dari orang ke orang.

Ketika virus mulai menginfeksi masyarakat di lebih banyak negara, semakin dekat untuk memenuhi kriteria ketiga: penyebaran virus ke seluruh dunia.

Sekitar 95% dari kasus Covid-19, penyakit yang disebabkan oleh SARS-CoV-2, berada di daratan Cina. Namun, juga terjadi di negara lain. 

"Cara terbaik untuk mengendalikan virus atau memperlambat penyebarannya adalah melalui tindakan pencegahan seperti karantina dan pembatasan perjalanan," kata Gordon kepada Live Science. 

Memang, ada upaya di seluruh dunia untuk menghentikan penyebaran coronavirus baru ini. Beberapa upaya, seperti karantina di kapal pesiar Diamond Princess, mungkin memiliki keberhasilan yang terbatas, Live Science sebelumnya melaporkan hal tersebut. 

Tetapi mengendalikan penyebaran virus akan sangat sulit. Ada beberapa alasan untuk itu: SARS-CoV-2 menyebar dengan sangat mudah, sebagian besar kasus COVID-19 tidak parah dan karenanya tidak dapat diidentifikasi. Virus memiliki masa inkubasi yang lama, atau waktu antara saat seseorang terinfeksi dan ketika mereka mulai menunjukkan gejala. 

Terlebih lagi, semua upaya penahanan didasarkan pada apa yang kita ketahui tentang virus, dan masih banyak yang kita tidak tahu. Periode karantina biasanya 14 hari, berdasarkan studi awal yang menyarankan bahwa itu adalah masa inkubasi terpanjang yang mungkin untuk virus. Tetapi ada beberapa bukti bahwa masa inkubasi mungkin lebih lama.

Sebagai contoh, laporan berita lokal dari provinsi Hubei China (di mana kasus manusia pertama penyakit muncul) mengklaim bahwa seorang pria berusia 70 tahun yang terinfeksi virus corona tidak menunjukkan gejala sampai 27 hari setelah infeksi, menurut The Washington Post.

Cara paling umum virus diperkirakan menyebar adalah melalui tetesan pernapasan dan melalui kontak dengan orang yang terinfeksi, tetapi masih belum jelas apakah virus dapat menyebar sebelum gejala dimulai.

Masih ada kemungkinan bahwa coronavirus mulai menyebar bahkan sebelum kita tahu itu ada. 

"Saya pikir itu sudah menjadi pandemi," kata Dr. Amesh Adalja, seorang spesialis penyakit menular dan seorang sarjana senior di Johns Hopkins Center for Health Security di Baltimore. 

"Saya percaya bahwa ada kemungkinan ada kasus di AS dan tempat-tempat lain yang tidak dikenali, terutama karena sebagian besar ringan dan tidak dapat dibedakan dari penyebab lain pilek biasa," jelasnya. 

Menurut Gordon, jika upaya penahanan gagal, ada dua cara yang bisa berakhir. Cukup banyak orang akan mengembangkan kekebalan, baik melalui infeksi atau vaksinasi. Bahwa virus akan berhenti menular dan dihilangkan, atau virus akan terus beredar dan menjadikan dirinya sebagai virus pernapasan umum.

Pandemik berakhir ketika virus tidak memiliki cukup orang yang rentan untuk menginfeksi.

Jika melihat sejarah pandemik flu Spanyol 1918 yang dahsyat itu diduga telah menginfeksi 500 juta orang di seluruh dunia, banyak di antara mereka tentara yang tinggal dalam pertempuran jarak dekat dalam Perang Dunia I. 

Begitu perang berakhir dan orang-orang bubar, penyebaran melambat karena orang kurang kontak. Tetapi flu itu akhirnya terhenti sebagian karena mereka yang selamat memiliki kekebalan dan virus tidak melompat semudah pada awalnya.

Jika virus bersentuhan dengan orang lain tetapi orang itu tidak rentan terhadap penyakit, maka rantai penularannya dihilangkan.

"Jika satu orang menginfeksi dua orang, orang-orang itu bersama-sama menginfeksi empat dan seterusnya, dan akhirnya, virus kehabisan orang yang rentan untuk menginfeksi," kata Joshua Epstein, profesor epidemiologi di New York University. 

"Apa yang terjadi biasanya adalah cukup banyak orang mendapatkan bug yang tidak cukup rentan untuk membuat rantai terus berjalan," ujar Joshua Epstein. 

Jika SARS-CoV-2 seperti jenis flu biasa (atau seperti virus korona lain yang menyebabkan flu biasa), ada juga kemungkinan bahwa jumlah infeksi dapat mereda ketika cuaca memanas. Kemudian bisa memiliki kebangkitan musim gugur dan musim dingin ini.

"Saya pikir terlalu dini untuk menganggap itu," kata Dr. Nancy Messonnier, direktur Pusat Nasional Imunisasi dan Penyakit Pernafasan CDC. 

Secara teoritis, kondisi lingkungan dapat mempengaruhi penularan virus, dan itulah sebabnya beberapa virus memiliki musim. 

Namun, itu benar-benar tidak jelas, karena virus seperti influenza memiliki beban yang sama besar di daerah tropis dengan yang sedang.

Kemungkinan lain adalah bahwa SARS-CoV-2 akan bermutasi dengan cara yang berpotensi menguntungkan, membuatnya lebih sulit bagi virus untuk menginfeksi orang.

Kembali pada tahun 2002, coronavirus serupa di provinsi Guangdong di Cina selatan pertama kali menyerang manusia dari hewan dan menyebabkan wabah infeksi yang kemudian dikenal sebagai sindrom pernafasan akut (SARS).

SARS menyebar ke 26 negara lain, termasuk Kanada, memicu ketakutan bahwa penyakit ini akan menyebar luas di Amerika Utara.

"Ketika SARS datang ke Kanada, kami khawatir ini akan menjadi episentrum lain," kata Dr. Eric Cioe-Peña, seorang dokter ruang gawat darurat dan direktur kesehatan global di Northwell Health di New York.

"Tetapi wabah itu akhirnya mereda, sebagian karena penahanan kesehatan masyarakat yang baik," katanya.

Tetapi itu juga karena SARS bermutasi secara acak - seperti virus pada umumnya - dan menjadi jauh lebih parah tetapi lebih sulit untuk ditularkan ke manusia.

Vaksin untuk pemberantasan

Tetapi pejabat kesehatan tidak hanya duduk dan menunggu untuk melihat bagaimana virus akan berperilaku, peneliti di seluruh dunia berlomba untuk menemukan vaksin dan perawatan untuk SARS-CoV-2 . Karena virus telah memantapkan dirinya dalam populasi manusia, vaksin adalah satu-satunya cara untuk memberantasnya. 

Baru-baru ini, sekelompok peneliti memetakan struktur terperinci dari apa yang disebut protein lonjakan yang digunakan coronavirus baru untuk mengunci dan menginfeksi sel manusia, yang berpotensi membuka pintu bagi vaksin. 

Idenya adalah bahwa jika orang disuntik dengan vaksin berbasis protein lonjakan, tubuh mereka akan membuat antibodi terhadapnya sehingga, jika mereka pernah terpapar virus sebenarnya, mereka akan memiliki kekebalan, Live Science sebelumnya melaporkan .

Tetapi masalah dengan vaksin adalah bahwa butuh waktu lama untuk beralih dari vaksin potensial ke model hewan ke jenis uji klinis dan hanya ada begitu banyak langkah yang dapat Anda hentikan tanpa membahayakan keselamatan. 

"Dan vaksin tidak akan membantu penyebaran virus di pusat gempa sekarang," tambah Cioe-Peña. 

Meski demikian, para ahli berpendapat bahwa suatu vaksin kemungkinan 18 hingga 24 bulan lagi, yang masih dipercepat dari 10 tahun yang biasanya diperlukan, menurut laporan Live Science. 

"Tetapi fakta bahwa para ahli terus mengembangkan vaksin berarti mereka tidak berpikir SARS-CoV-2 akan menghilang dalam waktu dekat," kata Epstein. 

Jika pejabat kesehatan berpikir virus itu akan segera hilang, maka membangun vaksin untuk masa depan tidak akan masuk akal. 

"Ada perasaan di mana itu mungkin tidak berakhir," kata Epstein kepada Live Science. 

Virus yang masih hidup

"Saya pikir tidak mungkin coronavirus ini - karena sangat mudah menular - akan hilang sepenuhnya," kata Dr. William Schaffner, seorang spesialis penyakit menular di Vanderbilt University di Tennessee.

Pemberantasan penyakit ini sulit dan jarang dicapai menurut Organisasi Kesehatan Dunia. Agar itu terjadi, maka harus ada intervensi yang tersedia untuk menghentikan transmisi, harus ada alat diagnostik untuk mendeteksi kasus yang dapat menyebabkan penularan dan manusia harus menjadi satu-satunya reservoir untuk virus.

Bahkan jika virus corona diberantas di antara manusia, jika virus terus bertahan dalam bentuk alami di reservoir hewan, reservoir tersebut dapat membuat virus kembali ke sirkulasi, kata Epstein. 

"Saya pikir selalu mungkin benda itu memiliki satu siklus, kita paku itu, itu tidak bermutasi dan itu diberantas," tambahnya. 

"Tapi kupikir prospek yang paling mungkin adalah kita tidak sepenuhnya memberantasnya," jelas Epstein. 

Ada kemungkinan bahwa, lanjut Epstein, bahkan jika kita berhasil memadamkan virus ini, itu mungkin berubah menjadi penyakit musiman, membuat kembali setiap tahun seperti penyakit musiman lainnya seperti flu atau pilek. 

Jika itu terjadi, ada kemungkinan hal itu bisa berdampak kurang selama sirkulasi berikutnya karena lebih banyak orang akan membangun kekebalan. Tetapi tidak jelas apakah manusia dapat terinfeksi kembali dengan virus ini. 

Orang-orang dapat terinfeksi kembali oleh coronavirus lain yang bersirkulasi karena kekebalan kita terhadap mereka berkurang seiring waktu. Namun, kekebalan tidak berkurang dengan setiap virus. 

"Dengan virus seperti yang menyebabkan campak, begitu seseorang sudah atau sudah divaksinasi, mereka tidak akan terinfeksi ulang, kata Schaffner.

Meskipun berkurangnya kekebalan adalah penyebab yang paling mungkin untuk infeksi ulang, ada kemungkinan bahwa virus dapat bermutasi hanya cukup untuk menghindari sistem kekebalan tubuh.

"Tetapi saat ini, tidak ada bukti bahwa virus corona bermutasi secara signifikan," kata Gordon. 

"Urutan virus yang tersedia hampir identik. Sulit untuk memprediksi bagaimana virus akan berperilaku," imbuhnya. 

"Beberapa dari mereka terulang kembali; beberapa dari mereka tidak," kata Epstein.

Virus yang menyebabkan SARS memiliki tingkat mutasi yang relatif rendah, sehingga tidak terulang kembali; influenza, sebaliknya, memiliki tingkat mutasi yang sangat tinggi dan dengan demikian terulang setiap tahun. Jika SARS-CoV-2 berhasil bermutasi secara substansial dalam beberapa bulan mendatang, vaksin yang dihasilkan para ilmuwan sekarang mungkin tidak cocok pada saat terulang kembali, tambahnya.

Tetapi bahkan jika Anda tidak dapat memprediksi apa yang akan terjadi dengan virus, Anda dapat bersiap untuk itu.

"Tidak mungkin untuk memblokir orang dari semua negara yang terkena dampak," kata Epstein.

Tetapi orang-orang dapat mengambil langkah-langkah untuk mengurangi jumlah infeksi di daerah mereka. Seperti skrining dan pengujian agresif untuk virus, mengisolasi kasus, membatalkan pertemuan massal, mengambil bagian dalam isolasi rumah tangga dan mengamati praktik kesehatan masyarakat normal dan kebersihan yang baik dengan harapan bahwa kita tidak akan memiliki wabah besar. (*)

Baca Berita Peristiwa dan Politik terbaru di Indonesia dan luar negeri lainnya hanya di TIMES Indonesia.

Berita Lainnya

Komentar

Top
satriamedia.com